Monday, March 9, 2020

7 Tips Anti Panik Ketika Anak Terkena Demam (DBD)


Sebagai Ibu, kesehatan anak itu menjadi salah satu prioritas yang harus selalu diperhatikan. Apapun akan dilakukan orang tua demi melihat anaknya sehat, ceria, aktif, dan sehat.
Pun dengan saya. Mulai dari memberi asupan makanan yang sehat termasuk buah dan sayur, memberi multivitamin, memastikan asupan airnya cukup, sampai menjaga agar aktifitas anak tidak berlebihan dan memiliki waktu istirahat yang cukup.
Tapi kadang, ada banyak sekali faktor di mana imunitas anak mudah terganggu sehingga anak mudah terserang penyakit. Salah satu faktor yang paling nggak bisa dihindari adalah faktor cuaca. Sebagai negara dengan iklim tropis, musim hujan adalah salah satu musim yang pasti menghampiri Indonesia. Hujan adalah berkah, setuju banget. Tapi biasanya iklim yang cenderung lembab karena matahari jarang muncul membuat banyak virus penyakit dengan mudah bermunculan. Salah satunya dalah Demam Berdarah Dengue. Apalagi kalau di tempat kita tinggal banyak sekali air tergenang entah dari saluran got yang kurang lancar, kubangan air, atau wadah-wadah penampung air yang tidak pernah dibersihkan. Sarang ideal untuk para nyamuk penyebab demam dengue banget kan ini.
DBD sendiri adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang berasal dari nyamuk Aedes aegypti. Virus ini biasanya rentan menyerang anak-anak karena imun mereka yang masih lemah.
Pic: Dila Amalia on Prezi

Nah, kemarin Ibun itu mendapatkan banyak sekali informasi bermanfaat di web Pnduan Bunda seputar DBD ini. Mulai dari apa itu DBD, bagaimana gejala DBD  ringan dan parah, sampai penanganan DBD. Lengkap banget deh informasinya. Jadi untuk para bunda kalau mau tahu informasi lengkap seputar DBD, boleh langsung dibaca aja ya artikelnya.
Laluu, bagaimana kalau anak sudah terkena DBD? Nah, ini 7 Tips Anti Panik buat Bunda ya.

7 Tips Jitu Anti Panik Ketika Anak Terkena Demam dan DBD

Jangan Panik
Yup, yang paling pertama harus bunda lakukan adalah JANGAN PANIK! Semakin bunda panik, biasanya segala sesuatunya semakin nggak kekontrol. Jadi, jika anak tiba-tiba demam tinggi yang naik dan turun di musim hujan begini, jangan langsung panik dulu. Kuasai diri biar anak dan keluarga yang lain juga nggak ikutan panik.
Pantau Suhu Tubuh Anak
Sediakan termometer di rumah untuk selalu memantau suhu tubuh anak. Biasanya dokter memberi waktu kurang lebih 3 hari sebelum anak perlu dibawa ke rumah sakit atau dokter. Jadi selama 3 hari di rumah, selalu pantau suhu anak per 6 jam dan bila perlu buat catatan setiap kali bunda mengukur suhu tubuh anak
Berikan Penurun Demam
Salah satu obat yang harus selalu tersedia di rumah saya adalah penurun panas. Ya karena anak usia di bawah 5 tahun itu biasanya rentan sekali terserang demam. Jadi memang saya selalu menyediakan penurun panas untuk anak di rumah. Merk yang jadi andalah saya biasanya adalah TERMOREX sirup. Kenapa saya memilih termorex? Karena tanpa alkohol dan cocok buat anak saya sih ya, jadi saya jauh lebih tenang memberikan Termorex ketika anak demam tinggi.
Cegah Dehidrasi
Pastikan anak diberi asupan air/cairan yang cukup ketika demam. Nggak melulu harus air putih ya, Bun. Boleh sup, sirup, jus buah, atau apapun yang sekiranya nyaman untuk anak dan dia mau.
Kompres Bila Perlu
Ada beberapa anak yang biasanya tidak nyaman dikompres, seperti anak saya. Nah, kalau anak bunda termasuk suka dikompres, boleh sembari dikompres air hangat untuk menurunkan demamnya ya, Bun. Ingat ya, dengan air hangat. Jangan air dingin apalagi air soda gembira, hehe.
Berikan Makanan yang Cukup
Ini tantangan banget ya sebenernya, haha. Tapi yang jelas, meskipun anak susah makan, usahakan agar anak tetap cukup makan yang bernutrisi demi mencegah tubuh semakin drop. Makanan juga boleh apa saja selama anak doyan asal diimbangi dengan nutrisi yang tepat. Misal fried chicken dengan sup atau sayur bayam, dll.
Bawa ke Dokter
Langkah pamungkas. Bawa anak ke dokter jika dirasa demam anak semakin tinggi atau anak mengalami kejang dan muntah hebat. Atau setelah 3 hari observasi di rumah dilakukan dan anak tidak kunjung membaik, maka saatnya bunda membawa anak ke dokter ya.
Pic: Kesmas-id.com

Nah, itu tadi 7 Tips Anti Panik Ketika Anak Terkena DBD ala saya. Semoga bermanfaat ya, bunda. Jangan lupa, selalu jaga kebersihan rumah dan lingkungan sekitar di musim hujan seperti ini. Pastikan tidak ada air menggenang, tidak ada tumpukan sampah, dan kuras bak mandi dengan rutin. Semoga anak kita terhindar dari yang namanya DBD ya, bun.
Untuk informasi lebih lengkap tentang Panduan Bunda, bunda bisa langsung cek di medsosnya, ya.
 -Instagram: @panduanbunda
- Facebook : https://www.facebook.com/panduanbunda/
- Official website https://www.panduanbunda.com
- Twitter : https://twitter.com/panduanbunda

33 comments:

  1. Aku wajib follow panduan bunda nih, makasih bun infonya

    ReplyDelete
  2. Saking paniknya masyarakat akan virus corona, sampai lupa sama virus DBD.
    Padahal, ini juga ngga kalah bahayanya.
    Semoga kita semua sehaaattttt

    ReplyDelete
  3. kadang yang makin bikin runyam kita nya keburu panikan ya bun. padahal mungkin masih demam biasa atau apa. jadi klo udah banyak baca gini jadi makin banyak tau

    ReplyDelete
  4. Iya mba karena musim hujan kita hrus waspada ama demam berdarah ya. Untung juga sekarang ada panduan bunda, jsdi bikin kita bisa mencari informasi tentang kesehatan termasuk soal demam berdarah ya

    ReplyDelete
  5. Betul ..yang penting jangan panik dan tetap waspada ya mb. Dengan mengetahui gejala atau ciri dari DBD kita lebih bisa melakukan antisipasi.

    ReplyDelete
  6. Pantau Suhu Tubuh Anak seacra rutin perlu banget ya, dan juga anak diingatkan utk rajin minuma air putih agar terhidar dehidrasi.

    Btw, maaf ya mbak, kok tulisannya terlihat numpuk, hehhee. Barangkali bisa dikasih jeda/ jarak satu baris kosong setiap pindah paragrap. Mohon maaf sebelumnya, hanya saran saja, hehehe

    ReplyDelete
  7. wah terimakasih sekali bunda infonya sanagat bermanfaat

    ReplyDelete
  8. Obat-obatan memang sebaiknya ada di rumah. Termasuk Termorex ini sebagai tindakan pertama. Jadi gak panik saat anak demam

    ReplyDelete
  9. bener nih mbak kita harus waspada nih dengan DBD, penting banget itu 3M Plus kita share terus buat mengingatkan sesama masyarakat kita yaa

    ReplyDelete
  10. Mencegah dehidrasi itu memang PR banget karena kadang anak tu susah makan minum kalo sakit

    ReplyDelete
  11. Terimakasih infonya bunda..sangat bermanfaat sekali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk baca dan pahami dengan seksama
      jangan sampai anak dehidrasi, sebeb bs berujung kematian. pun diantisipasi dg anak demam.langsung beri penurun panas

      Delete
  12. Panduan Bunda emang bantu mom buat ga panik, aku langganan baca

    ReplyDelete
  13. Makasih infonya, Mbak. Penting banget nih, mengingat tingkat penderita DBD di Indonesia tiap tahunnya selalu tinggi

    ReplyDelete
  14. Makasih infonya, Mbak. Penting banget nih, mengingat tingkat penderita DBD di Indonesia tiap tahunnya selalu tinggi

    ReplyDelete
  15. Iya. Nggak boleh panik ya Mamak, kalau panasnya terus berlanjut bawa ke dokter biar ditangani..banyak makan korban nih DBD sering dikira demam dah reda, sembuh eh ternyata fase kritis:(

    ReplyDelete
  16. Tetap waspada dan berdoa semoga kita selalu diberi kesehatan ya..

    ReplyDelete
  17. Seram ya sekarang musim dbd lagi... Enggak perlu panik ya, tapi harus waspada... Yang penting pencegahannya ya...

    ReplyDelete
  18. Dan kebanyakan dari kita pasti panik, kayak aku juga, pasti panikan. Dan ya memang bener, kalau kita panik, biasanya seisi rumah jadi panik semua.

    Dan sekarang musim hujan, DBD mulai menyebar, kemarin aku baca artikel sudah ada korban yg banyak lagi di Jatim. :(

    ReplyDelete
  19. emang nih musim hujan pas nyamuk pada berkembangbiak harus waspada. alhamdulillah sekarang banyak info untuk para orangtua seperti di panduan bunda yaa.. kita memang harus jaga kebersihan dan kesehatan keluarga sesalu.

    ReplyDelete
  20. Selalu jaga kesehatan dan terapkan 3M ya mbak.. DBD juga menakutkan buat kita

    ReplyDelete
  21. Dulu kalau anak saya demam saya juga sediakan Termorex. Kalau menyediakan terus di rumah jadi nggak panik kalau tiba-tiba tengah malam si kecil mendadak demam.

    ReplyDelete
  22. Memang penting banget untuk menjaga diri agar tidak panik. soalnya kalau panik malah jadinya bingung dan taktau mau apa untuk mengatasi sakitnya anak kita.

    Saat musim hujan gini memang penting banget melakukan 3M tadi. Biar nyamuk enggak pada senang ngendon di rumah kita.

    ReplyDelete
  23. Aku juga pernah punya pengalaman saat buah hati terkena DBD.
    Malah sempat dua kali.
    Alhamdullilah, tidak sampai panik.

    Setuju banget dengan 7 tips di atas, Mak

    ReplyDelete
  24. Dulu pas masih punya 2 anak selalu panik pas anak demam. Sekarang anak ketiga lebih tenang gak sepanik dulu jika anak demam

    ReplyDelete
  25. Iya penting jugs mnjaga kebersihan lingkungan sekitaran rumah ya mba, krn musim hujan saat nyamuk brkmbang biak

    ReplyDelete
  26. Dbd ini bnyak bnget kasusnya ya mak. Emng kerasa sekarang itu nyamuk ga karuan semenjak ujan banjir :"(

    Sehat2 kita

    ReplyDelete
  27. Mengenai mengukur selalu temperatur anak, ini penting banget pakai termometer.
    Jaman belum tahu, duluuu....kalo ngukur suhu tubuh anak pakai tangan meter, eheheh...dan kebayang apa reaksiku?
    Oh ini mah gak demam...cuma suhu tubuhnya lagi naik.
    Eaaa...sama aja kan yaa..??

    ReplyDelete
  28. gak musim ujan aja..kudu waspada soalnya nyamuk jadi media ..penularan beberapa penyakit, tetap jaga kebersihan dan makan sehat..

    semoga kita dan keluarga sehat selalu ya..aamiin

    ReplyDelete
  29. wah iya bener sekarang perlu Cegah Dehidrasi apalagi cuaca sedang tidak kondusif :')

    ReplyDelete
  30. Jangankan krna DBD mba, anak flu biasa aja panik banget, tp setelah baca tipsnya jadi bisa waspada sblm itu terjadi

    ReplyDelete
  31. Penyakit DBD ini banyak jadi kekhawatiran orang tua kalau anaknya terjangkit, kalau terlambat ditangani bisa mengancam nyawa kan. Banyak kasus yang kena DBD meninggal dunia

    ReplyDelete
  32. Pokoknya kalo udah ada gejala tuh harus segera cek darah buat ngerti berapa trombositnya. Selain itu minum air yang bwanyak juga biar trombositnya naik.

    ReplyDelete

Bangkit Dan Bahagia Bersama di Launching Buku Antologi Pulih

  “Di dalam hidup, tidak semua hal dapat kita mengerti. Beberapa hal dapat lebih mudah dihadapi dengan penerimaan. Jika sudah menerima, kita...